Istana “Warning” Pengkritik Presiden

Istana "Warning" Pengkritik Presiden

Juru Bicara Presiden, Fadjroel Rachman

Juru Bicara Presiden, Fadjroel Rachman menegaskan Presiden Joko Widodo tidak anti kritik. Kendati demikian, ia mengingatkan pengkritik Presiden Jokowi untuk hati-hati dan jangan sampai mengarah pada fitnah atau pencemaran nama baik.

“Hati-hati karena kritik secara akademis, secara logis, harus dibedakan dengan fitnah atau pencemaran. Jadi hati-hati,” kata Fadjroel di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (6/12/2019).

Hal ini disampaikan Fadjroel menanggapi pengamat politik Rocky Gerung yang menyebut Presiden Jokowi tak paham pancasila dalam sebuah acara di televisi.

Kendati demikian, Fadjroel enggan menyimpulkan apakah yang disampaikan Rocky tersebut merupakan kritik atau fitnah.

“Saya senyum saja deh kalau Rocky Gerung ya, ha-ha-ha karena sahabat saya dulu,” kata Fadjroel sambil tertawa.

“Hati-hati saja. Tetap melakukan kritik, karena kritik itu lah menjadi sumber dari perkembangan demokrasi kita,” sambungnya.

Fadjroel lalu menceritakan persahabatannya dengan Rocky Gerung. Menurut Fadjroel, ia dan Rocky pernah berada bersama dalam sebuah forum yang dinamakan Forum Demokrasi.

Forum itu dipimpin oleh Abdurrahman Wahid atau Gus Dur yang belakangan terpilih sebagai Presiden keempat RI.

“Jadi kami sama-sama membangun kemampuan akademis, kemampuan intelektual, dan kemampuan mengkritik berbasis sains dan ilmu pengetahuan,” kata Fadjroel.

Tinggalkan Komentar