Ketua MK Sindir Netizen: Cara Bersalaman pun Dihantam

Jakarta, PANRITA.News – Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Anwar Usman mengaku kondisi politik Indonesia sangat panas jelang penentuan hasil sengketa Pilpres. Hal itu disampaikan dalam acara halal bihalal MK di Gedung MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (10/6/2019).

“Selama sebulan (Bulan Ramadhan-red) itulah kita berusaha sekuat tenaga, sesuai derajat keimanan kita, mampu melewati segala konflik dengan mengalahkan semua hawan nafsu, termasuk, yang kita tahu akhir akhir ini media sosial luar biasa menghantam MK secara keseluruhan. Termasuk saya terutama. Cara bersalaman pun dihantam, dikritisi secara luar biasa,” ungkap Anwar.

Cara bersalaman yang dimaksud adalah saat ia mengucapkan sumpah sebagai hakim konstitusi di depan Presiden Joko Widodo pada 2016. Saat ia bersalaman, Anwar sedikit merendahkan bahunya. Medsos kemudian memviralkan foto 2016 itu, seakan-akan Ketua MK di bawah Presiden.

“Tapi justru itu menambah pahala kita bersama. Tetapi yang namanya manusia, pasti perasaan perasaan subjektif itu akan lahir. Oleh karena itu, mengapa Imam besar Abu Khalifah yang dulu disuruh menjadi hakim, dibujuk, dirayu, tidak mau, sampai dipenjara,” tutur Anwar.

“Setelah keluar, dibujuk lagi supaya mau menjadi hakim, tetap tidak mau, dihukum penjara lagi, sampai beliau meninggal dalam penjara. Luar biasa. Itulah beratnya beban seorang hakim,” sambung Usman.

MK sendiri akan menggelar sidang perdana sengketa Pilpres pada 14 Juni esok. MK menjamin lembaganya independen.

“Apa yang kita alami sekarang, kita berusaha, yang penting kita istiqomah. Oleh karena itu, karena banyak rintangan rintangan yang kita hadapi selama sebulan penuh, maupun ke depan, lebih lebih lagi menjelang tanggal 14 Juni, mari kita mempersiapkan diri, sesuai dengan Idul Fitri, jadi kita kembali kepada fitri,” imbuhnya.

Tinggalkan Komentar