Takalar Jadikan Desa Pusat Pencegahan Covid-19

Gubernur Sulawesi Selatan melakukan kunjungan kerja di Kabupaten Takalar, Kamis (23/4/2020) malam.

Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Takalar, Kamis (23/4/2020) malam.

Takalar, PANRITA.News – Bupati Takalar, Syamsari Kitta, menjadikan desa sebagai pusat pencegahan virus corona atau Covid-19. Menurut dia, pemerintah desa sangat tepat untuk melakukan screening semua orang yang masuk dan keluar di wilayahnya.

“Kami menjadikan desa sebagai basis utama untuk memantau orang keluar masuk di desa,” kata Syamsari Kitta, di Takalar, Kamis malam, 22 April 2020.

Adapun langkah-langkah yang pihaknya lakukan untuk melawan Covid-19 ini yakni menyiapkan ruangan isolasi di Rumah Sakit Takalar, serta menyediakan makanan dan gizi yang baik bagi Pasien Dalam Pemantauan (PDP).

“Alhamdulillah kami sudah mempersiapkan rumah sakit untuk isolasi. Kami sudah mencoba lakukan isolasi mandiri, tapi tetap dikembalikan ke rumah sakit,” jelasnya.

Lebih lanjut, Syamsari Kitta menjelaskan, untuk menindaklanjuti intruksi dari Menteri Agama mengenai beribadah di rumah, sudah disampaikan kepada masyarakat.

“Alhamdulillah kami sudah menyampaikan agar aktivitas beribadah dipindahkan ke rumah saja. Kebetulan sudah ada juga Ketua MUI Takalar yang hadir malam ini Pak Gubernur,” kata Syamsari Kitta.

Sementara itu, Gubernur Sulawesi Selatan, Prof HM Nurdin Abdullah, menyampaikan terimakasih kepada bupati dan wakil bupati dan seluruh Forkopimda yang telah bekerja keras menjaga masyarakat dan wilayahnya.

“Kami mengucapkan terimakasih kepada bupati dan wakil bupati yang telah bekerja keras untuk menjaga wilayah kita. Kita harus fokus mengurus orang yang masih dalam perawatan agar segera sehat,” ungkapnya.

Ia berharap seluruh pemerintah baik di tingkat RT, RW, Desa sampai Kecamatan agar betul-betul melakukan screening terhadap orang keluar masuk di wilayahnya masing-masing.

“Siapapun orang asing masuk di wilayah kita, harus diketahui dari mana, mau kemana, berapa lama, untuk apa datang di wilayah kita. Makanya kita perlu melakukan screening,” tutupnya. (*)

Tinggalkan Komentar