Hadapi Apple, Samsung dan Microsoft Bersatu

Samsung dan Microsoft mencoba mengganggu ekosistem Apple dengan bekerja sama menghasilkan perangkat yang lebih baik. Foto/GSM Arena

Samsung dan Microsoft mencoba mengganggu ekosistem Apple dengan bekerja sama menghasilkan perangkat yang lebih baik. Foto/GSM Arena

Makassar, PANRITA.News – Presentasi duo Galaxy Note10, menghadirkan sesuatu yang tidak biasa pada peluncuran perangkat Android baru tersebut. Saat itu CEO Microsoft, Satya Nadella, naik panggung.

Penampilan itu merupakan bagian dari pengumuman kemitraan baru yang lebih dalam antara Samsung dan Microsoft.

Target? Secara resmi, untuk menawarkan alur kerja yang lebih baik antara smartphone Galaxy Anda dan komputer pengguna.

Tetapi jika Anda membaca yang tersirat, ini tentang bersaing dengan Apple untuk menghasilkan layanan terbaik.

Sisi Android dari dunia smartphone dikenal akan keanekaragamannya. Tak terhitung pabrikan yang menawarkan perangkat keras ini di seluruh spektrum pasar, mulai dari ponsel high-end yang tampak ramping hingga yang dibuat seperti tank dan dimaksudkan untuk bertahan dalam kondisi paling berat sekalipun.

Satu hal yang tidak dapat disediakan oleh pembuat ponsel Android kepada pelanggan mereka adalah ekosistem komprehensif yang membentang di antara semua perangkat yang mereka gunakan sehari-hari, yaitu komputer, tablet, jam tangan pintar, dan sebagainya.

Sekarang, tentu saja, Android telah mencakup tablet dan Google juga menyediakan Wear OS, sistem operasi untuk jam tangan pintar, meskipun tidak ada yang benar-benar kompetitif saat ini.

Tautan terpenting yang dibutuhkan konsumen di antara gadget mereka adalah tautan antara ponsel cerdas dan komputernya.

Sebagian besar pengguna yang bekerja berada di luar ruangan dan menggunakan handphone untuk tugas-tugas yang berhubungan dengan pekerjaan atau berada di mejanya, di mana komputer atau laptop mengambil alih peran ponsel.

Karena itu memiliki sinergi yang baik antara keduanya sangat penting untuk alur kerja yang lancar dan bebas frustrasi.

Laman Phone Arena melaporkan, dalam hal itu, sekarang ini Apple memang berada di atas angin. Terlebih, perusahaan itu membuat komputer Mac-nya sebelum mulai memproduksi iPhone.

Dan meskipun secara global pangsa pasar sistem operasi desktop Apple jauh lebih rendah daripada Microsoft, banyak perusahaan bekerja secara eksklusif dengan perangkat keras komputer Apple, baik itu laptop Mac atau MacBook.

Ini secara alami menjadikan iPhone perangkat seluler pilihan untuk orang-orang yang bekerja di lingkungan seperti itu.

Jadi, apa alternatif Anda jika pengguna tidak mau menjadi bagian dari ekosistem Apple? Ya, kita semua tahu apa yang terjadi pada upaya Microsoft membuat perangkat lunak ponsel cerdas.

Saat ini perusahaan memegang kurang dari 1% dari pasar. Anda memiliki Android yang mendominasi OS smartphone dan Microsoft melakukan hal yang sama ketika datang ke komputer. Kelihatannya logis kemudian bahwa solusinya adalah agar kedua sistem operasi tersebut mulai bekerja bersama.

Android diwakili oleh ratusan produsen perangkat keras yang berbeda. Untungnya, hanya ada beberapa yang memegang sebagian besar pasar dan yang terbesar adalah Samsung.

Tampaknya Samsung telah memoles smartphone-nya ke titik di mana pabrikan merasa nyaman berfokus pada nilai tambah yang dapat diberikan ke penggemarnya.

Yakni dengan meluncurkan pengalaman desktop untuk smartphone yang disebut DeX beberapa tahun lalu, tetapi ternyata memiliki versi PC yang tampak seperti telepon yang dapat Anda operasikan dengan keyboard dan mouse tidak cukup.

Jadi tahun ini, raksasa teknologi ini mencoba membuat perubahan lebih baik lagi.

Sekarang Anda dapat menghubungkan Galaxy Note ke laptop atau komputer dan memiliki semacam pengalaman multiplatform.

Namun lebih dari itu, aplikasi Microsoft seperti di ponsel Anda, Outlook dan One Drive akan bekerja lebih baik dengan ponsel Samsung.

Meski demikian, itu tidak seideal memiliki kedua perangkat yang dibuat oleh perusahaan sama. Tentu, tidak semua orang senang harus bergantung pada solusi Microsoft untuk kerja bersama PC.

Google memiliki Chrome OS-nya yang memberi daya pada sebagian kecil notebook, termasuk beberapa yang dibuat oleh Samsung.

Hanya masih jauh sebelum bisa menjadi alternatif yang layak untuk Windows. Untuk saat ini Samsung telah memilih tim Microsoft, tetapi seberapa dalam kemitraan itu bisa berjalan?

Dengan smartphone kelas atas menjadi sekuat laptop, peluang baru terbuka bagi merek untuk meningkatkan kemampuan produknya.

Mode DeX adalah pengalaman desktop Samsung saat ini, tetapi bagaimana jika itu hanya batu loncatan untuk hal lain?

Setelah orang terbiasa menggunakan ponsel mereka dengan periferal PC, mungkin sudah saatnya untuk mengenalkan mereka pada sesuatu yang akrab, Windows.

Bayangkan Anda keluar dan menggunakan Galaxy Note11 seperti yang biasa dilakukan.

Kemudian ketika sampai ke kantor, Anda memasang kabel USB Type-C ke yang sesuai monitor (atau stasiun dok) dan pengguna disambut tampilan antarmuka Windows lengkap dengan semua aplikasi terkenal yang diharapkan.

Hal itu mungkin terdengar konyol beberapa tahun lalu. Sekarang, setelah pengumuman baru-baru ini, itu mungkin merupakan langkah logis berikutnya.

Tentu, untuk beberapa beban kerja telepon tidak akan pernah cukup kuat untuk menggantikan PC, tapi banyak pengguna tidak pernah meluncurkan lebih dari editor teks dan browser di komputer mereka.

Akankah pembuat ponsel Android lainnya mencari kemitraan dengan Microsoft? Huawei sudah bekerja dengan raksasa perangkat lunak untuk pengembangan laptop MateBook-nya.

Jadi tidak akan mengejutkan untuk melihat kerja sama diperluas ke smartphone-nya juga jika perang perdagangan antara China dan AS tidak menghalangi.

Atau Google akan menemukan cara untuk membuat ChromeOS mainstream dan mengambil sebagian besar pasar PC untuk dirinya sendiri?

Apa pun itu, akan sangat menarik untuk melihat bagaimana hal-hal akan berkembang di front itu dalam beberapa tahun mendatang.

Sumber: Sindo |

Tinggalkan Komentar